Ekonomi

Petani Kolombia Gagal Kirim Kopi, Begini Efeknya

Selasa, 12 Oktober 2021 - 07:48
Petani Kolombia Gagal Kirim Kopi, Begini Efeknya Kopi arabica roaster. (FOTO: Reuters)

TIMES MADURA, JAKARTAPetani kopi di Kolombia, produsen arabika terbesar kedua di dunia, tidak mengirimkan hingga satu juta kantong biji kopi tahun ini atau hampir 10 persen dari panen negara itu. Ini membuat eksportir, pedagang, dan pemanggang kopi menghadapi kerugian besar. 

Sumber-sumber industri, seperti dilansir Reuters mengatakan, harga kopi global naik 55 persen tahun ini, terutama karena cuaca buruk di Brasil sebagai produsen kopi terbesar.

Hal ini mendorong petani Kolombia gagal menjual ketika harga jauh lebih rendah untuk menjual kembali kopi dengan harga lebih tinggi.

"Pedagang default, itu berantakan. Jika kekeringan berlanjut (di Brasil), mungkin 300 sen (per pon kopi). Ini akan menjadi kekacauan," kata seorang pedagang di rumah perdagangan komoditas pertanian global.

Dia mengatakan para roaster kopi global terkemuka berencana untuk mengubah citra kopi "Single-origin Columbia" mereka karena masalah sumber.

Kopi arabica roaster 2

Kegagalan di produsen utama seperti Kolombia bisa memperburuk kenaikan harga di pasar global, meskipun ini akan bersifat sementara karena kopi pada akhirnya ditemukan dan akan mempengaruhi pasar setelah dijual kembali.

Petani Kolombia juga mengatakan, mereka akan mengirimkan kopi akhir tahun ini atau tahun depan, tetapi pembeli tidak yakin.

Menurut seorang pedagang senior di rumah perdagangan global lainnya, banyak yang memilih untuk merugi sekarang dan menghapus pembelian sebagai default, daripada menunggu dan mengambil risiko kerugian yang lebih besar lagi jika petani tidak menghasilkan tahun depan dan harga akan semakin naik lagi.

Dia menyebutkan sejumlah rumah perdagangan dunia mengalami kerugian sebesar $8-10 juta per espresso yang tidak terkirim, sedangkan federasi petani espresso Kolombia FNC, yang mewakili petani tetapi juga menyumbang 20% ​​dari 12,5 juta kantong ekspor tahunan negara itu, juga menghadapi peningkatan kerugian.

Menerima pukulan

Ada sejuta kantong (penjualan kopi Kolombia) berjangka dengan mudah sebelum pasar mulai pulih pada pertengahan Mei,” kata pedagang besar itu. “Jika Anda bekerja untuk perusahaan multinasional (perusahaan dagang), bos Anda akan mengatakan ayolah, kita harus menerima pukulan"

Pasokan default di pasar kopi yang sedang naik merupakan masalah besar bagi eksportir dan pedagang yang sering melakukan lindung nilai pembelian fisik dengan mengambil posisi singkat di pasar berjangka, ini akan menyebabkan mereka mengalami kerugian besar seiring kenaikan harga.

Biasanya, pedagang akan bisa menjual kopi fisik yang mereka miliki dengan harga tinggi saat ini untuk mengimbangi kerugian pasar berjangka, tetapi jika terjadi default, mereka tidak bisa melakukannya.

Default juga bisa memaksa pedagang untuk membeli persediaan yang sebelumnya dijual ke roaster kopi dengan kerugian di pasar spot yang mahal.

Kepala Dewan Nasional Federal (FNC), Roberto Velez mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa Kolombia sedang mengalami default yang meluas.

"Saya memberi tahu anda bahwa ada beberapa eksportir Kolombia yang tidak menderita (dari default). Semua rumah dagang utama dan juga federasi sebagai eksportir serius, kita semua, sedang menderita kerugian," katannya.

"Ketika seorang petani tidak memberikan, seluruh rantai turun dan anda akan kehilangan uang," tambahnya.

Pedagang mengatakan kepada Reuters bahwa serikat pekerja telah memberi waktu kepada petani Kolombia setidaknya satu tahun lagi untuk mengirimkan kopi, sebuah langkah yang bisa memaksa badan industri untuk mendekati pemerintah untuk mendapatkan uang talangan jika para petani tidak mengirimkannya tepat waktu.

Kerugian meningkat

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa pedagang kopi utama yang berbasis di Kolombia yang bekerja dengan Louis Dreyfus Commodities (LDC) telah meninggalkan perusahaan setelah mengalami kerugian.

LDC mengatakan tidak mengomentari perubahan organisasi kecuali eksekutif.

"Perusahaan akan bermasalah (skala kerugian), pemain besar akan berganti skuad, tetapi perusahaan kecil akan bangkrut,” kata salah satu pedagang senior.

Dia menambahkan, eksportir utama Kolombia asli La Meseta telah sangat terpukul oleh kegagalan petani dan berjuang untuk memenuhi penawaran penawarannya dengan roaster di seluruh dunia, membuat mereka tidak mengalami kerugian.

La Meseta tidak membalas permintaan Reuters untuk berkomentar.

Penjualan espresso ke depan di Kolombia telah berkembang menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir, tetapi hingga 12 bulan ini, sebagian besar pengiriman berhasil menguntungkan petani karena harga dunia turun sehingga petani memperoleh harga yang lebih tinggi untuk kopinya di persediaan, tidak lebih buruk.

Sekitar 550.000 rumah tangga Kolombia membuat espresso mereka yang sedang naik daun dan negara Andes adalah produsen terbesar dari kelas kopi arabika yang dicuci di dunia dimana kontrak berjangka patokan pada alternatif terutama dasarnya ICE. (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Madura just now

Welcome to TIMES Madura

TIMES Madura is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.