Kopi TIMES

Catatan ketua MPR RI: Antisipasi Bencana di Tengah Pandemi

Senin, 02 Agustus 2021 - 10:02
Catatan ketua MPR RI: Antisipasi Bencana di Tengah Pandemi Bambang Soesatyo Ketua MPR RI/ Mahasiswa Program Doktoral Ilmu Hukum UNPAD/Dosen Universitas Terbuka.

TIMES MADURA, JAKARTA – Alam semesta sedang menghadirkan fenomena yang tidak bersahabat. Belajar dari pengalaman dan peristiwa bencana alam pada banyak negara di berbagai belahan dunia akhir-akhir ini, sangat layak jika Indonesia pun makin antisipatif.  Berada di kawasan  cincin api (ring of  fire) sehingga selalu ada potensi bencana, maka sangat penting dan strategis jika semua pemerintah daerah bersama masyarakatnya mengenali potensi bencana di daerahnya masing-masing.
 
Suka tidak suka, harus diterima kenyataan bahwa tahun 2021 ini boleh jadi sebagai periode yang sangat berat bagi komunitas global. Penderitaan seperti tak berujung. Masih berselimut pandemi Covid-19 yang sudah memasuki tahun kedua, bencana alam telah menyergap banyak komunitas di berbagai negara, tak terkecuali Indonesia. Kalau Indonesia sudah mengalaminya beberapa bulan lalu, sejumlah negara baru mengalaminya beberapa hari terakhir ini.

Pada pekan kedua Januari 2021, beberapa kota dan kabupaten di Kalimantan Selatan diterjang banjir besar. Masih di pekan yang sama, bencana tanah longsor yang menelan korban jiwa terjadi di Desa Cihanjuang, Sumedang, Jawa Barat. Tak berhenti sampa di situ, banjir bandang juga menyergap Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, pada pekan pertama April 2021. Bencana ini juga menelan korban jiwa. 

Pada pekan terakhir Juli 2021, wilayah Tojo Una-Una di Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) dua kali  diguncang gempa. Getaran gempa bermagnitudo 6,3 itu dirasakan warga di Poso, sehingga mendorong pasien COVID-19 berlarian menjauhi gedung rumah sakit (RS). Namun, Indonesia tidak sendirian. 

Di Asia, Tiongkok dan India baru-baru ini juga dilanda bencana. India utara yang diguyur hujan lebat pada pekan ketiga Juli 2021 menyebabkan tanah longsor dan banjir bandang di dua negara bagian, dan menelan korban jiwa. Akibat banjir itu, mobil dan rumah hanyut di Dharamshala di negara bagian Himachal Pradesh, Himalaya. Bencana alam beruntun di Tiongkok bahkan tampak lebih mengerikan. 

Tak hanya diterjang banjir besar, beberapa wilayah di Tiongkok juga diamuk topan In Fa dan badai pasir. Hujan lebat berhari-hari menyebabkan provinsi Henan diterjang banjir besar dan juga menelan korban jiwa pada 20 Juli 2021. Bencana di negara ini berlanjut pada Minggu (25/07) ketika angin topan In-fa memicu hujan lebat dan banjir besar di seluruh wilayah Shanghai. Di hari yang sama, badai pasir besar melanda Kota Dunhuang. Badai pasir itu menyapu dinding bangunan tinggi hingga sekitar 100 meter di atas kota di Provinsi Gansu, di tepi Gurun Gobi.

Eropa pun tak luput dari bencana alam sejak pertengahan Juli 2021. Banjir besar melanda sejumlah negara di Eropa Barat, meliputi Jerman, Belgia, Prancis, Belanda, Swiss hingga Italia. Tragedi ini juga menelan banyak korban jiwa. Bencana alam juga terjadi di daratan Amerika. Luapan sungai akibat guyuran hujan lebat menyebabkan banjir disertai lumpur dan sampah menerjang Zapopan, sebuah kota di negara bagian Jalisco, Meksiko, pada 26 Juli 2021. Sementara Brasil dilanda badai salju sehingga suhu di beberapa negara bagian di Amerika Selatan itu turun hingga minus delapan derajat Selsius.

Dunia kemudian dikejutkan oleh getaran akibat gempa di wilayah Alaska, Amerika Serikat (AS), yang berkekuatan magnitudo 8,2 pada Rabu (28/7) malam waktu setempat. Pusat Peringatan Tsunami AS langsung mengeluarkan peringatan tsunami untuk Alaska selatan dan semenanjung Alaska.Walaupun  beberapa jam kemudian peringatan tsunami itu dicabut, gempa Alaska sempat mendorong sejumlah negara di kawasan ini meningkatkan kewaspadaan.

Semua catatan tentang peristiwa bencana alam terbaru di berbagai belahan dunia itu seperti memberi isyarat bahwa alam semesta sedang menghadirkan fenomena yang tidak bersahabat dengan kehidupan manusia. Karena itu, Indonesia tidak boleh lengah.  Sebaliknya, kegiatan antisipa layak untuk ditingkatkan, terutama karena Indonesia berada di kawasan cincin api. Dalam konteks ini, semua pemerintah daerah (Pemda) dan masyarakat hendaknya didorong untuk lebih mengenali potensi bencana di daerahnya masing-masing, dan aktif menyimak informasi dari pihak yang berwenang.

Apalagi, dalam konteks Indonesia, potensi itu nyata. Jangan lupa bahwa aktivitas vulkanik beberapa gunung berapi masih terbilang tinggi. Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, kembali mengalami erupsi pada Rabu (28/7) pukul 13.20 WIB. Di Kabupaten Lembata, NTT, terjadi  hujan pasir yang melanda tiga desa di Kecamatan Ile Ape pada Sabtu (31/7). Hujan pasir itu bersumber dari erupsi Gunung Api Ile Lewotolok. 

Sementara itu, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan bahwa aktivitas vulkanik Gunung Merapi di wilayah Yogya-Jawa Tengah  masih tinggi hingga pekan terakhir Juli 2021. Karena aktivitas vulkanik itu, Merapi sering memuntahkan ratusan kali guguran lava. Tak kalah penting untuk terus diingatkan adalah potensi gempa dan tsunami di wilayah selatan pulau Jawa. 

Patut disyukuri bahwa baik BMKG maupun BPPTKG terus melakukan monitoring dan membarui informasi tentang potensi bencana itu. Ketika BMKG-BPPTKG membarui informasi, hendaknya tidak dipahami sebagai tindakan menakut-nakuti. Sebaliknya, pembaruan informasi itu patut dipahami sebagai pengetahuan untuk meningkatkan kewaspadaan, serta mendorong masyarakat aktif dalam latihan atau persiapan mitigasi bencana.  

Karena keterbatasan manusia, bencana alam sulit dihindari atau dicegah. Namun, dengan memahami dan mengenal potensi bencana, Pemda dan masyarakat akan terdorong untuk lebih siap, sehingga dampak terburuk bisa dihindari.(*)

*) oleh: Bambang Soesatyo Ketua MPR RI/ Mahasiswa Program Doktoral Ilmu Hukum UNPAD/Dosen Universitas Terbuka

 

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggung jawab penulis, tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi timesindonesia.co.id

***

**) Kopi TIMES atau rubrik opini di TIMES Indonesia terbuka untuk umum. Panjang naskah maksimal 4.000 karakter atau sekitar 600 kata. Sertakan riwayat hidup singkat beserta Foto diri dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

**) Naskah dikirim ke alamat e-mail: opini@timesindonesia.co.id

**) Redaksi berhak tidak menayangkan opini yang dikirim apabila tidak sesuai dengan kaidah dan filosofi TIMES Indonesia.

Pewarta :
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Madura just now

Welcome to TIMES Madura

TIMES Madura is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.